Tagfobia unik

Mengenal Alektorophobia Beserta Gejala-Gejalanya


Ayam adalah hewan yang tidak berbahaya kecuali Anda memakannya mentah-mentah. Namun, banyak orang yang merasa takut dan cemas saat berhadapan dengan burung yang satu ini. Jika Anda salah satunya, kondisi ini dikenal sebagai alektorophobia. Orang yang menderita kondisi ini sadar bahwa ketakutan mereka tidak rasional, tetapi sulit untuk mengendalikan reaksi fisik dan psikologis mereka terhadap ayam.

Apa itu Allectorophobia?

Alektorophobia adalah fobia yang menyebabkan pasien merasakan ketakutan atau ketakutan yang berlebihan terhadap ayam. Istilah ini sendiri terdiri dari dua kata, yaitu allektor dan phobos.

Dalam bahasa Yunani, allektor berarti ayam jago, sedangkan phobos berarti fobia. Orang yang menderita kondisi ini umumnya hanya takut pada ayam hidup. Namun, dalam beberapa kasus, pasien juga mengalami kecemasan yang luar biasa saat menyajikan hidangan dengan bahan ayam.

Gejala umumnya dialami oleh penderita alektorophobia

Ada beberapa jenis gejala yang mungkin dirasakan penderita alektorophobia saat memegang ayam. Gejala yang dialami dapat mempengaruhi kondisi fisik dan psikis. Orang dengan alektorophobia yang masih anak-anak mungkin mengalami gejala tambahan seperti mengamuk (khawatir), menangis, dan terus-menerus memegang orang tua mereka ketika mereka melihat ayam.

Apa yang menyebabkan seseorang mengalami alektorophobia?

Hingga saat ini, belum diketahui secara pasti apa yang menyebabkan seseorang menderita alektorophobia. Namun, pengalaman traumatis masa lalu dengan ayam mungkin telah berkontribusi pada perkembangan kondisi ini. Sebagai contoh, seorang pasien mungkin menjadi korban serangan ayam sebagai seorang anak dan tidak boleh dilupakan sampai dewasa.

Selain itu, faktor genetik diyakini menjadi pemicu fobia ayam. Jika orang tua Anda memiliki rasa takut yang berlebihan terhadap ayam, reaksi mereka akan sering ditiru oleh anak-anak mereka.

Bagaimana cara mengatasi alektorofobia?

Ada beberapa cara untuk mengatasi fobia ayam. Untuk mengobati kondisi ini, dokter Anda mungkin merekomendasikan terapi, obat-obatan tertentu, atau kombinasi keduanya. Berikut beberapa cara mengatasi alektorophobia:

Terapi perilaku kognitif

Terapi perilaku kognitif bertujuan untuk mengubah pola pikir dan perilaku negatif ketika Anda memikirkan atau berinteraksi dengan ayam. Terapis akan mengidentifikasi faktor-faktor yang menyebabkan ketakutan irasional pada ayam dan menggantinya dengan pemikiran yang masuk akal.

Terapi paparan

Dalam terapi eksposur, penderita alektorophobia akan diminta untuk menghadapi ketakutannya. Terapis akan memaparkan Anda pada hal-hal yang berhubungan dengan ayam sebelum mengkonfrontasi mereka secara perlahan.

Konsumsi obat-obatan tertentu

Obat-obatan umumnya diberikan untuk meredakan gejala. Beberapa obat yang biasa diresepkan oleh dokter adalah obat anti kecemasan dan beta blocker. Anda akan diberikan obat baru jika Anda mengalami kesulitan mengendalikan ketakutan Anda selama terapi paparan.

Efektivitas setiap pengobatan mungkin berbeda untuk setiap orang dengan alektorophobia. Selain itu, waktu penyembuhan setiap pasien juga bisa berbeda satu sama lain.