Tagpenyebab alturisme

Alturisme, Orang Yang Lupa Akan Kesehatannya Sendiri


Memang benar bahwa segala sesuatu yang berlebihan itu buruk, bahkan ketika Anda memikirkan orang lain. Altruisme adalah kualitas untuk mempertimbangkan orang lain tetapi terkadang mengabaikan kesehatan dan kebutuhan Anda sendiri. Jelas, orang-orang altruistik melakukan segala macam hal baik tanpa mengharapkan imbalan apa pun. Ketika orang-orang altruistik membantu orang lain, mereka semua dengan tulus tergerak dari hati.

Jadi tidak ada paksaan, kesetiaan atau imbalan seperti iming-iming yang membayangi perilakunya. Namun di sisi lain, orang dengan altruisme dapat membuat keputusan berisiko tanpa berpikir matang. Bahkan sampai membahayakan keselamatannya sendiri.

Mengapa altruisme muncul?

Ada alasan mengapa orang altruistik. Beberapa hal yang dapat mendasari altruisme antara lain:

Faktor Biologis

Ada teori evolusi bahwa seseorang cenderung membantu saudaranya sendiri karena dasar genetik. Menurut teori ini, altruisme terhadap kerabat dekat tampaknya menjamin kelangsungan faktor genetik.

Respon Otak

Sama seperti membantu orang lain membuat diri Anda bahagia, altruisme adalah perilaku yang mengaktifkan pusat penghargaan di otak. Menurut penelitian, bagian otak yang menciptakan perasaan bahagia diaktifkan saat Anda melakukan sesuatu yang altruistik.
Dalam sebuah studi, melakukan altruisme mengaktifkan area dopaminergik dari ventral tegmental dan ventral striatum. Perasaan positif dan menyenangkan ini berasal dari bagian otak itu.

Faktor Lingkungan

Pengaruh utama seseorang yang mempraktikkan altruisme adalah interaksi dan hubungan dengan orang lain. Menurut penelitian, sosialisasi bahkan antara dua anak berusia 1-2 tahun menyebabkan altruisme karena ada hubungan timbal balik di antara mereka.

Norma Sosial

Norma sosial seperti harus membalas kebaikan orang lain dengan cara yang sama juga dapat memicu tindakan altruisme. Tidak hanya norma sosial, tetapi juga harapan sosial yang berpengaruh di sini.

Faktor Kognitif

Sementara orang-orang dengan altruisme tidak mengharapkan imbalan atau imbalan, secara kognitif ada harapan. Misalnya, ketika seseorang terlibat dalam altruisme untuk menghilangkan perasaan negatif atau untuk merasakan empati terhadap orang tertentu.

Altruisme adalah hal yang baik atau buruk?

Di luar perdebatan tentang altruisme yang tulus atau berdasarkan kepentingan, pertanyaan berikutnya adalah apakah altruisme itu baik atau buruk? Ketika altruisme dilakukan dengan benar, itu adalah hal yang baik. Tidak ada salahnya merasa bahagia setelah melakukan tindakan altruisme. Tidak ada yang salah dengan bangga pada diri sendiri ketika Anda membantu orang lain.

Namun, ketika altruisme dilebih-lebihkan, itu bisa menjadi altruisme patologis. Ini terjadi ketika seseorang mengambil tindakan altruisme yang sangat ekstrim sehingga apa yang dia lakukan berisiko, tidak baik. Jadi jika ada seruan untuk altruisme, dengarkan diri Anda sendiri apakah ini dilakukan untuk kepentingan pribadi, keuntungan kolektif, atau empati?