Tagpeople pleaser

Apa Itu People Pleaser? Yuk Mari Simak Berikut Ini


Sesuai dengan namanya, mereka adalah orang-orang yang rela berperilaku dengan cara tertentu hanya demi reaksi atau perasaan orang lain. Tentu saja, sosok seperti itu meninggalkan perasaan mereka sendiri jauh di belakang. Bukan prioritas. Energi dan waktu yang dihabiskan untuk mencoba membuat orang lain menyukai Anda.

Apa saja tanda-tandanya?

Tanda-tanda orang yang disukai adalah batas antara menjadi orang baik dan tidak keras kepala. Berikut beberapa indikator yang bisa menjadi pembeda:

Memandang rendah diri sendiri

Karakter yang menyenangkan orang sering kali memiliki harga diri yang rendah dan membutuhkan persetujuan orang lain untuk menilai mereka. Mereka percaya bahwa hak untuk mencintai atau kasih sayang hanya dapat diwujudkan ketika mereka telah memberikan segalanya untuk orang lain.
Tentu saja, tipe orang ini membutuhkan pujian dan penghargaan dari orang lain untuk merasa nyaman dengan dirinya sendiri.

Harus disukai oleh orang lain

Tipe orang ini juga hampir selalu disibukkan dengan penolakan orang lain. Oleh karena itu, mereka bersedia melakukan tindakan tertentu untuk menyenangkan orang lain dan tidak ditolak.

Tidak hanya itu, mereka juga sangat ingin diinginkan oleh orang lain. Mereka merasa bahwa orang lain akan memperhatikan ketika mereka merasa perlu.

Tidak bisa menolak

Orang yang bersemangat takut jika mereka menolak permintaan orang lain, mereka akan berpikir bahwa mereka tidak peduli. Memilih untuk setuju dianggap lebih aman. Bahkan, kapasitasnya tidak bisa membantu.

Pola ini bersifat destruktif. Kebutuhan orang lain menjadi milik Anda. Sangat mungkin untuk melanjutkan dan kehilangan batasan yang harus dihormati.

Apakah Anda ingin menyalahkan?

Orang yang termasuk dalam kategori ini juga bersedia untuk disalahkan dan selalu bersedia untuk meminta maaf, bahkan jika mereka tidak melakukan kesalahan. Padahal, meminta maaf dipandang sebagai solusi agar tetap dipandang bermanfaat oleh orang lain.

Jelas, seorang pleaser memilih untuk menghindari konfrontasi dan setuju. Bahkan, mungkin ada ketidaksepakatan pada inti dari apa yang dikatakan. Kondisi ini tidak akan menimbulkan komplikasi sampai di kemudian hari.

Ada banyak pemicu dasar bagi seseorang untuk menjadi orang yang selalu harus menyenangkan orang lain. Bisa karena trauma masa lalu, masalah kepercayaan diri, takut ditolak, dan sebagainya. Bagaimana cara menghentikannya? Jika Anda bertekad untuk memutuskan benang kusut sebagai bantuan kepada orang lain.